Menu

Mode Gelap
 

Jakarta · 28 Apr 2022 20:10 WIB

Gus Halim Ajak Pemuda Desa Bangun Desa Dan Tak Tergiur Kerja Di Kota.


					Gus Halim Ajak Pemuda Desa Bangun Desa Dan Tak Tergiur Kerja Di Kota. Perbesar

SelatpanjangPos.id (Jakarta) –Potensi peningkatan ekonomi berbasis lokal desa cukup prospektif untuk perluasan lapangan kerja serta kesejahteraan masyarakat desa. Hal ini perlu di sosialisasikan secara masif untuk meminimalisir kecenderungan urbanisasi penduduk desa ke kota paska musim lebaran.

“Tentu kita berpesan bahwa desa saat ini sudah luar biasa. Kehidupan di desa jauh lebih nyaman, lebih aman, lebih sejahtera dibandingkan kota. Oleh karena itu jangan mudah tergiur dengan iming-iming atau pamer-pamer yang belum tentu bisa terwujud,” jelas Menteri Desa, Pembangunan Daerah Tertinggal, dan Transmigrasi Abdul Halim Iskandar di Bantul, Rabu (27/4/2022).

Gus Halim-sapaan akrab Menteri Abdul Halim Iskandar- juga mengimbau kepada seluruh masyarakat di desa untuk terlibat aktif dalam membangun desa. Ia berpesan agar masyarakat desa khususnya pemuda untuk tidak tergiur kehidupan di kota yang serba tidak pasti indahnya tersebut. Menurut Gus Halim kondisi di desa telah lebih baik daripada sebelumnya sehingga harus dijadikan peluang oleh para pemuda.

“Kehidupan di kota salah satunya Jakarta tampak dinilai menarik bagi sebagian masyarakat di desa dengan akses mudah dan serba lengkap. Hal itulah yang menjadi beberapa alasan terjadinya peningkatan urbanisasi setiap tahun khususnya setelah hari raya idul fitri. Intinya enggak usah terpengaruh dengan ajakan untuk ke kota. Kita bangun desa untuk lebih sejahtera,” sambungnya.

Pesan ini ditanggapi oleh Lurah Muntuk Kapahewon Dlingo Kabupaten Bantul dengan menjelaskan kondisi selama beberapa tahun terakhir di tempatnya. Diakui banyak pemuda yang memilih melakukan urbanisasi, namun angkanya terus menyusut sejak terjadi pandemi.

“Alhamdulillah disini sudah mulai berkurang setiap tahunnya. Saya pribadi terus ngingetin biar anak-anak muda ini tetap di desa dan membangun sesuai dengan potensinya. Kami punya potensi pertanian, pegunungan, banyak sekali. Kalau bukan anak muda sini, kan tidak ada lagi yang akan meneruskan pemeliharaannya,” ujar Marsudi.

Saat ini arus mudik mulai berlangsung setelah dilarang pemerintah selama dua tahun terakhir. Banyak masyarakat kota yang mudik ke kampung halaman dan dikhawatirkan jumlah yang melaksanakan mudik balik bertambah sehingga pemuda desa semakin berkurang.

(Tua/Red).

Artikel ini telah dibaca 1 kali

Baca Lainnya

Ke Kementrian, Ketua DPRD Meranti Bicara Soal ini

13 Juni 2023 - 20:27 WIB

Ini Kronologi OTT KPK di Meranti, MA diduga bakal gunakan uang haram untuk Maju Pilgub 2024

8 April 2023 - 03:31 WIB

OTT di Meranti KPK Tetapkan 3 Tersangka

8 April 2023 - 00:49 WIB

Hendry Ch. Bangun: JMSI Serius Membina Anggota Menuju Pers Profesional

11 Maret 2023 - 14:48 WIB

Silahturahmi ke JMSI Provinsi, JMSI Meranti Berkomitmen Membesarkan dan Memajukan JMSI di Meranti

20 Januari 2023 - 21:04 WIB

Kapolres AKBP Andi Yul : Kami Siap Jaga Keamanan dan Kawal Investasi di Meranti

18 Januari 2023 - 10:33 WIB

Trending di Bogor