Menu

Mode Gelap
 

Bekasi · 23 Jun 2022 19:08 WIB

Pertama Kali Sambangi Kantor Golkar Kota Bekasi Sejak Konflik.


					Pertama Kali Sambangi Kantor Golkar Kota Bekasi Sejak Konflik. Perbesar

SelatpanjangPos.id (Bekasi) –Kota Bekasi- Untuk pertama kali sejak kisruh dualisme pengurus DPD Partai Golkar Kota Bekasi, Nofel Saleh Hilabi mendatangi kantor DPD Golkar Kota Bekasi di Jalan Ahmad Yani, Margajaya Bekasi Selatan pada Minggu (19/6/2022) lalu.

Nofel terlihat masuk ke dalam gedung berwarna kuning tersebut dan melihat kondisi kantor yang kotor dan kumuh. Nofel pun naik ke lantai dua gedung tersebut bersama sejumlah pendukungnya.

“Hari Minggu kemarin kita mulai mau aktipkan kembali kantor” jawab Nofel singkat saat ditanya oleh beberapa rekan rekan media Minggu (19/6/2022)

Saat ditanya alasan kedatangannya, pengusaha muda ini menjawab dengan percaya diri, bahwa kedatangannya untuk merenovasi gedung yang telah dibeli Andi Iswanto Salim.

“Dalam rangka mau merenovasi karena mau kita tempatkan karena Sudah di menangkan oleh Andy Salim,” ungkap Nofel.

Saat ditanya apakah ada penolakan dari kubu Ade Puspitasari saat dirinya hadir di kantor yang punya nilai sejarah bagi kader Golkar Kota Bekasi itu.

“Karena Sudah di menangkan oleh andy salim jadi kita tidak ambil pusing sama orang yang keberatan dan kita Selalu terbuka pintu dan hati kita sama yg keberatan,” tandas Nofel.

“Di tempat terpisah tim media coba menghubungi bang Andy salim yang selaku pemilik gedung lewat saluran WA. Mengatakan” mereka tidak punya legal standing apapun, siapa yang rada keberatan supaya bisa membuktikan keterkaitan atau hak nya di gedung itu, jangan asal klaim, sudah bagus tidak saya cat warna lain gedung kuning itu.

Saya akan mempertimbangkan untuk melakukan gugatan balik terhadap kerugian selama ini gedung tidak bisa di pergunakan selain juga tidak di rawat dan rusak, selain itu juga dikatakan bahwa Andy Salim siap melaporkan atau menuntut pertanggung jawaban hukum kepada siapa pun yang menggangu kegiatan atau mengusik hak nya.

Apalagi sekarang semua masyarakat bahkan seluruh pelosok negeri tau siapa sesungguhnya yang berhak atas gedung ex kantor DPD Golkar kota Bekasi yang pernah di jual sejak tahun 2004 oleh ketua nya Rahmat Effendi alias Pepen yang juga mantan wali kota Bekasi yang di tangkap KPK karena kasus suap dan korupsi yang sempat heboh dengan modus sumbangan mesjid.

Sekedar diketahui polemik kantor DPD Golkar Kota Bekasi sejak 2014 saat dimana Pepen ingin membatalkan transaksi yang sudah terjadi sejak 2004 namun berimbas kepada terpecahnya pengurus dalam dua kubu antara kubu Ade Puspitasari dan kubu Nofel Saleh Hilabi. Hingga saat ini belum ada keputusan dari DPP Partai Golkar siapa yang dianggap sah memimpin Golkar Kota Bekasi. ungkap bang Andy Salim kepada tim media.

(Rustam Lumbanraja).

Artikel ini telah dibaca 7 kali

Baca Lainnya

Silahturahmi ke JMSI Provinsi, JMSI Meranti Berkomitmen Membesarkan dan Memajukan JMSI di Meranti

20 Januari 2023 - 21:04 WIB

Kapolres AKBP Andi Yul : Kami Siap Jaga Keamanan dan Kawal Investasi di Meranti

18 Januari 2023 - 10:33 WIB

DPRD Meranti Ingatkan PT. GSI Jangan Bikin Konflik

15 Januari 2023 - 23:03 WIB

Nurul Fadli Terpilih Menjadi Ketua Pada Saat Pembentukan Pengurus JMSI

11 Januari 2023 - 18:02 WIB

Wabup Meranti H.Asmar Hadiri Peringatan HUT Ke-50 PDIP

10 Januari 2023 - 16:49 WIB

Diminta PJ Gubernur DKI Evaluasi Kegiatan Pembangunan Jalan Strategis JL.Danau Bisma Paket 2

18 Oktober 2022 - 23:24 WIB

Trending di Jakarta